Quote? Not Quote?

"It's love. Yes all we're looking for is love from someone else."
-Emma Stone, La La Land

Today in History

Selamat Pagi, Siang, Petang, Malam!

Saya namanya Ramadhan Putera Djaffri. Sekarang bekerja di Samuel Aset Manajemen. Sebelumnya berkuliah di Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, menempuh pendidikan IPS di SMA Labschool Kebayoran, pulang-pergi naik sepeda saat bersekolah di SMP Al-Azhar 8 Kemang Pratama, seorang anak jemputan saat belajar di SD Bani Saleh 1, dan pernah dihajar rantai sepeda motor saat menghabiskan masa balita di TK Mini Pak Kasur.

Segala tulisan di Volgorian Cabalsette ini seharusnya sih hasil kreasi saya, kecuali yang saya sebutkan sumber lainnya. Karena itu saya harap Anda juga bisa menghormati dan selalu meminta izin atau setidaknya memberi saya kredit tiap kali mengutip. Ayo hindari plagiarisme sejak mula!

Soal sejarahnya sendiri, yang bisa saya ingat ada tiga semboyan Volgorian Cabalsette hingga kini. Pertama adalah "The Safest Place On Earth" yang sekarang jadi milik Volgorian Nopales. Kedua adalah "Berpikir Subjektif Tidak Membantu", yang kemudian berevolusi menjadi "Pemikiran, Ucapan, Tindakan" karena menurut saya tanpa aksi tidak ada realisasi.

Pun setelah sekian lama menggunakan semboyan ketiga, nampaknya saya harus kembali kepada semboyan kedua, karena lebih orisinil dan lebih saya. Terlebih lagi setelah semboyan itu sempat disebut-sebut kembali oleh rekan seperti Mirza dan Aditya.

Lainnya, saya akan sangat bahagia jika Anda memberi donasi uang kepada saya. Tidak bersedia? Kalau sekadar kesan, pesan, komentar, keluhan, cacian, dan makian mau kan? Tidak perlu banyak, saya hanya ingin tahu apakah memang ada yang membaca.

Terima kasih telah berkunjung. Nikmati dunia saya!

Sunday, February 15, 2009

Happy Birthday!

                    Keluarga yang tidak jadi makan di Waroeng Steak karena Anggrya & Kania *censored*

                                                                                                      Ayo tiup!







                                                                                   Shanaz, pendatang pertama

                                                                                         Freak & King

                                                                                               Kania

                                                                                                   Eros

                                                                                         Carburator Springs

                                                                                            Anggrya

                                                                                           Sebelum ramai


Melalui tulisan ini saya ingin mengucapkan selamat ulang tahun kepada Anggrya Mahardhita dan Kania Saraswati, may the force be with you both. Selain itu, saya sekali lagi akan mencoba untuk menceritakan ulang mengenai pesta yang diadakan pada Friday the 13th lalu. I’ll try to make this sound good, because I’m not really good on posts like this. Padahal blog diciptakan untuk menceritakan hal yang telah lalu – seperti halnya sebuah diary – namun nampaknya saya tidak menggunakannya sesuai tujuan awal. Seperti yang Anda tahu, blog saya lebih banyak berisi tentang pemikiran-pemikiran absurd yang membuat bahasanya ikut-ikutan absurd. Atau tidak? Anyway, let’s get on it.

Saya pertama diajak Anggy dan Acil untuk menjadi fotografer pada acara yang dimaksud pada hari Rabu sepulang sekolah, ketika saya sedang membereskan bawaan saya seusai pelajaran kewarganegaraan. Mereka bilang mereka ingin acara lebih kondusif sehingga para tamu tidak diperbolehkan membawa kamera, sebagai gantinya adalah saya. Mungkin benar juga. Bayangkan puluhan orang yang suka difoto membawa kameranya masing-masing, atau setidaknya 1/3 dari keseluruhan. Saya bisa bayangkan bahwa ada setidaknya 10 flash dari 10 kamera yang berkelap-kelip sepanjang pesta, membutakan mata dan jiwa. Maka dari itu, saya terima tawaran dari Anggy dan Acil, sekaligus menyalurkan hobby saya. 

Namun masih ada satu kendala, dress code. I don’t really like dress codes. Memang dress code membuat acara menjadi tematis dan lebih menarik, namun karena saya kurang suka berdandan, ataupun memilah baju, saya selalu kurang menyukai dress code manapun. Pada acara ini pun begitu, saya berniat membawa jaket kulit atau jeans namun saya membayangkan saya mandi keringat ketika memakainya karena saya harus siap siaga memfoto para tamu. Karena itu, saya mohon maaf pada Anggy dan Kayo – ya, maksudnya Anggrya dan Kania – jika 2 hari lalu saya melanggar dress code yang telah ditetapkan. Maaf.

Pada hari-H saya rasa semua berjalan lancar. Acara memang molor dari 6.27 yang tertera pada invitations menjadi sekitar 7.30 namun tidak mengapa. Saya yang datang pada pukul 6 tepat malah jadi punya waktu untuk shalat maghrib terlebih dahulu dan mengecek medan tempur. Nice place, it is. Tempatnya asik dan pas banget sama temanya, makanannya enak dan mengenyangkan, minumannya cair dan menyegarkan. And a great party, it was. Congratulations buat panitia yang sudah menyiapkan segalanya. Great bash!


3 comments:

Anggrya's said...

Djaffrrrrroooooooo heehe sorry accepted kok djaff! Haha keren- keren djaf , keren blognyaaa. Haha

Acchan said...

bahasanya gak absurd kok kak, hehe

dijelennon said...

haha ga absurd ya. alhamdulillah.

 
Creative Commons License
Volgorian Cabalsette by Ramadhan Putera Djaffri is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-NoDerivs 3.0 Unported License.